RIP Yoo~ng

Dani (adik dyah) waktu dia study tour ke bandung dia beli hamster, semenjak saat itu dani memutuskan untuk memiara hamster. Waktu itu dani beli sepasang. Awalnya dyah agak ga suka sama hamster soalnya bulunya bikin dyah bersin-bersin sama hamster itu bau. Tapi lama kelamaan melihat tingkah polahnya dyah mulai suka juga dan sayang sama hamster. Perjalanan sepasang hamster itu dirumah penuh drama (halah..) dari yang betinanya mati gara-gara ditinggal mudik ke Jogja, beli lagi yang betina terus digondol kucing, terus si jantan hamster jadi bujang lapuk lumayan lama, terus dibeliin betina baru, betinanya beranak tapi anaknya dimakan semua sama si jantan, sampe akhirnya si betina punya anak lagi dan tumbuh dengan baik malah obesitas sampai hari ini.

(umur 7 hari)

(umur 3 bulan)

Tapi si jantan udah setahun ini perut bawahnya itu merah-merah, bulunya rontok dan bergelambir, kasian banget ngeliatnya. Kata dani itu gara-gara waktu mudanya kebanyakan dikasih kuaci. Memang sih waktu mudanya si hamster dani itu ngasih makannya kuaci dan kita sekeluarga bahkan sampe ngupasin satu-satu buat si jantan eh malah ternyata itu bikin dia sakit. Lagian si jantan udah tau itu ga baik masih di makan aja ya hehehe. Waktu si jantan mulai sakit itu dyah udah bilang sama dani supaya di bawa ke dokter hewan aja dyah ga tega banget soalnya tapi kata dani ke dokter mahal jadi ya kita diemin aja. Dyah ga tega banget ngeliatnya, kalo si jantan kayaknya lagi ngerasa kegatelan sama merah-merahnya itu kasian banget dia garuk-garuk ga berenti-berenti dan sejak saat itu juga si jantan yang emang dasarnya hamster itu suka bobo ini jantan makin bobo aja. Dan akhirnya kemarin lusa setelah cukup lama menahan sakitnya si jantan tutup usia, kalo denger ceritanya dari ibu jadi pagi itu dani mau ngasih makan jantan terus si jantan waktu itu udah meringkuk di tumpukan serbuk kayu (alas tinggalnya di kandang) dan coba goyang-goyangin ternyata malah udah ga bergerak lagi padahal malemnya waktu dani nonton bola si jantan masih main-main di kandangnya. Dani orang yang paling sedih waktu jantan mati, dia ga tega ngebuangnya akhirnya dia minta tolong bulek (mba yang bantu dirumah) buat mengurusi penguburannya. Bulek ternyata ga kalah so sweet juga kata ibu si bulek ngebalut si jantan pake handuk terus dikubur dihalaman rumah dan ditaburi bunga. Dan dani yang memberikan penghormatan terakhir dengan nuangin satu sendok makanannya yang tadi ga jadi di kasih. Kata dani, “tadi kan jantan belum jadi makan, nih buat jantan.” Sorenya dani pun meluncur ke pet shop untuk menghibur diri buat beli hamster betina lagi, soalnya anaknya jantan itu cowok semua jadi mau dikawinin lagi. Ga tau deh mau berapa lagi hamster dirumah. Itu lah makanya kenapa dyah ga suka miara binatang ga tega kalo dia mati dan sakit

si jantan (warna putih hitam) dan betina

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s