Angkringan Samping Rumah

Sama seperti angkringan pada umumnya, angkringan disamping rumah dyah menjual macam-macam gorengan, satu telur puyuh, sate kerang,usus ayam, kepala ayam, nasi kucing, wedang jahe, es jeruk atau jeruk panas , es teh atau teh panas. Bapak angkringan selalu menggunakan areng sebagai kompornya, untuk terus menghangatkan ceret-ceret yang berisi air jahe dan air. Kompor areng itu juga digunakan untuk memasak mie kalo ada pelanggannya yang minta dibuatkan mie atau untuk menghangatkan gorengan atau sate-sate yang dijualnya itu jika diminta oleh pelanggannya. Angkringan itu hanya berpenerangan lampu sentir dan untuk hiburan bapak angkringan itu selalu menyalakan radio lamanya yang mendendangkan lagu-lagu jawa atau kadang berita. Biasanya semakin malam semakin ramai, banyak bapak-bapak atau mas-mas yang nongkrong sambil ngopi dan makan nasi kucing sambil ngobrol-ngobrol lepas satu sama lain.

Dulunya waktu dyah SD angkringan itu berjualan di seberang rumah tapi lalu tempat itu sekarang dibangun dua ruko jadinya bapak itu engga bisa jualan disitu lagi dan akhirnya bapak itu sekarang pindah disamping garasi rumah dyah. Dyah bersyukur bapak itu sekarang berjualannya disamping rumah, jadi dyah yang penakut ini jadi ngerasa ada temennya kalo harus tidur larut malam. Karena angkringan ini biasanya baru tutup dini hari. Angkringan ini juga selalu jadi langganan saudara-saudara dan temen-temen dyah kalo lagi pada nginep dirumah, mereka pasti selalu menyempatkan diri makan nasi kucing angkringan ini. Karena angkringan ini juga bersih makanya kita semua engga ragu buat jajan disana dan bahkan juga sekalian makan diangkringannya.

Tapi dyah selalu engga sampai hati kalo sedang hujan dan dyah harus melihat tenda orange itu terpasang di samping rumah. Memang kekonsistenan si bapak angkringan itu benar-benar dyah acungi jempol. Mau hujan sederas apa beliau pasti tetap jualan dengan topi caping dan mantel hujan ala kadarnya dia tetap mendirikan tenda orange ditengah hujan. Bapak itu orangnya pendiam tapi baiknya super. Makanya kalo lagi hujan dan bapak angkringan jualan pasti dyah selalu berdoa semoga jualannya laris. Kasian kalo hujan, beliau tetap jualan dan engga ada yang beli. Sama seperti hari ini dyah tadi terbangun dari tidur karena samar-samar hidung dyah mencium bau bakar-bakar, karena tadi mati lampu jadinya jendela kamar dyah buka. Dan ketika dyah mau menutup jendela ternyata bau bakar-bakar itu berasal dari arengnya bapak angkringan yang tetap jualan di hujan begini. “Semoga hujan tidak terlalu deras dan jualan bapak laris ya pak!”

 

 (tenda orange dilihat dari kamar dyah. Dekat kan dengan kamar dyah. Makanya dyah selalu merasa damai kalo bapak angkringan jualan, karena ada yang nemenin)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s