Amoy

Mengingat imlek dyah selalu teringat dengan Pontianak. Karena waktu dyah SD dulu, dyah sekeluarga pernah tinggal disana cukup lama sekitar hampir 5 tahun. Pontianak memang banyak orang chinanya, engga cuma di Pontianaknya aja, tapi di semua daerah di Kalimantan Barat rasanya dyah orang chinanya banyak apalagi di Singkawang. Wah kalo Singkawang sih bukan banyak lagi orang chinanya, hampir semua kali ya. Kalo dikota-kota lain sulit menemukan klenteng atau kalo pun ketemu paling cuma sedikit, kalo di Pontianak dan seantero Kalimantan Barat gampang banget ketemu sama klenteng membuktikan betapa banyaknya orang china disana

Begitu pula dengan interaksi antar masyarakatnya, pastilah ada chinanya. Dibagian inilah dyah kena imbasnya, waktu itu sering banget di panggil amoy. Amoy adalah panggilan untuk anak perempuan china, dengan mata dyah yang sipit ditambah kulit putih jadilah dyah punya panggilan yang seperti itu juga. “amoy, mau kemana?” atau “mau beli apa moy?”. Tapi yang suka dapet panggilan china ini dirumah engga dyah sendiri aja setidaknya dyah ada temennya, Bapak juga sering dipanggil koko kalo lagi beli beli. Perlu dicatat, biarpun dyah sering dipanggil amoy atau bapak dipanggil koko kami sekeluarga engga ada keturunan chinanya sama sekali. Ibu dyah orang Palembang, sedangkan bapak orang Purwokerto. Kulit putih dan mata sipit ini datangnya dari percampuran dua daerah itu, coba saja dilihat bagaimana wajah-wajah orang dari kedua daerah tersebut unsur-unsur putih dan sipit itu pasti terselip walaupun bukan orang keturunan.

Dipanggil amoy sebenernya pada waktu itu ada enak ada engganya, enaknya kalo yang manggil amoy, cici cici yang jualan pasti bisa dapet murah dan dilayani cepat, ramah, dan kekeluargaan sekali. Mungkin karena mereka pikir dyah sama seperti mereka kali ya. engga enaknya, engga dipercaya sebagai keturunan Indonesia asli, jadi kalo cerita lebih panjang karena harus memuaskan pertanyaan yang nanya karena muka sebegini cinanya tapi bukan keturunan sama sekali. Atau dikira bukan muslim, dyah masih inget banget waktu dyah baru pindah kesana pas pelajaran agama islam dyah diajakin keluar sama temen-temen yang non muslim.

“Ayo dyah, kita ke ruang agama Kristen. “

“Loh bukannya ini pelajaran agama islam ya?”

 “iya makanya kita pelajaran agama diruang agama Kristen.”

“Ooh tapi maaf dyah muslim kok.”

“Oh muslim hehehe maaf ya dyah kita engga tau, abis muka kamu cina jadi kita kira non-muslim. Muallaf ya? ”

Dalam hati dyah menjawab,” busyet deh ini dari lahir ditelinga udah denger adzan tau.” Lalu dyah akhiri dengan kalimat,” engga, dyah emang bukan orang keturunan. Dyah asli Indonesia.”

Tapi dibalik itu semua, biar kadang agak-agak males juga dipanggil amoy dalam hati selalu berharap bisa ketularan semangat kerjanya orang china. Dyah salut banget sama semangat kerjanya mereka. Mereka itu gigihnya luar biasanya dan engga gengsi dalam melakukan usaha yang kadang kita anggap sepele. Ini dari kacamata dyah ya dibalik semua kekurangan kelebihan orang-orang keturunan. Hal-hal yang kadang buat kita ngapain dibuat usaha oleh mereka dibuat usaha itu yang kemudian jadi besar dan akhirnya kita baru sadar “oiya ya, bener juga usaha itu”. Mereka juga sering untuk mau turun langsung di usaha mereka walaupun usahanya udah jadi besar. Begitu juga soal kualitas, mereka selalu bisa menjaga kualitas. Makanya engga heran kalo usaha-usahanya orang china itu pasti kuat-kuat.

Haaah..tapi apapun dari Imlek dan Pontianak tetep yang paling ngangenin itu angpaonya lah. Dulu tiap imlek, favorit dyah sama adek-adek banget nemenin bapak ke temen-temennya yang merayakan imlek pasti dapet angpao-angpao yang isinya asik-asik. Angpao memang bener-bener hal terfavorit dalam perayaan imlek buat semua orang bukan dyah aja. Tapi biar sekarang engga dapet angpao, tetep lah dyah ucapkan “Gong Xi Fa Cai, Wan Shiru yi, xin xiang shi cheng, xin nian kuai le, nian nian you yu”

One thought on “Amoy

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s